Friday, December 31, 2010

GoodBye 2010..Welcome 2011!


Salam kalian,


owah..harini je da 31disember 2010 kan..

cuti umum pulak tu sempena menang bola Piala Suzuki...
makna nya kejap je lagi dah menjelang 2011!!!
adoi......cepatnya masa berlalu yer..
sedar tak sedar pelbagai pengalaman kehidupan terdahulu telah dirasai..
dan paling penting umur semakin dewasa!!
opssssss..sensitip kan lau orang tanya pasal umur..
hehehe
oklah... 2010...
pelbagai sudah daku lalui sepnjang 2010 ni..
ada yang manis tak kurang juga pahit..

ini antara diary daku sepanjang 2010..
1-awal tahun daku telah selamat tamat menjalani paktikal di HKL dan final exam semasa sem5 dengan jayanya..
2-daku terima anak buah ke 4 baru!!yahooooo!dapat baby boy untuk pertama kalinya seberat 3.8kg..tahniah untuk abg dan kak iparku..


3-bulan 2 juga..de juga tak manisnya selepas kelahiran anak buah baru,abang ku terpaksa masuk wad kat IJN kerana masalah jantung..
4-BLOG CIK AZIZAH di wujudkan pada bulan 2!! hehehe
5.bulan 3..daku paktikal managemant sem6 di HTAN Kuala Pilah..best sangat belaja incharge ward.
6-bulan 4 hati rasa sayu sangat sebab Arwah achik spin meninggal dunia akibat kemalangan jalan raya yang ngeri..minat sangat dengan arwah! dan paling nak layan lagu "Utusan rindu,hadirlah mustika..Semoga rohnya di tempatkan di kalangan orang2 beriman..
7-bulan 5 usia semakin bertambah la nampaknya.huhu i da dewasa u!
8-bulan 6 daku telah menjalani kursus induksi di Sg buloh dan kursus kenegaraan birotatanegara di Kem Bukit Sagu Kuantan untuk 3minggu..then menjalani Peperiksaan LEMBAGA JURURAWAT MALAYSIA! exam melayakkan diri menjadi seorang JURURAWAT..
9-it's been 7 months since hubby Zul Ery draft to the Sabah!wah miss hubby so damn much!!
10-bulan 8..daku berjaya mendapat posting keje di Hospital yang ditunggu-tunggu!!! syukur sangat2..tunaikan nazar membuat pulut kuning vs rendang untuk berbuka puasa!
11-Takziah untuk hubby ku dan bakal keluarga mertua kerana kematian adik hubby arwah anje..semoga arwahyarhamah NUR SYAFIRA AIN di cucuri rahmat Allah pada bulan 8..dan hubby terus terbang balik ke semenanjung tapi tak sempat lihat arwah :(
12-A big day Convocation bulan 10 di PICC Putrajaya!! best gler jumpa kawan2 lama..
13-Daku sudah 8tahun dengan hubby pada bulan 11!! cepatnya masa berlalu ketawa,menangis,bergaduh..tak sedar pon da 8tahun..hahaha i luv u la abg :) akhirnya hubby buat surprise balik semenanjung untuk bercuti! yehaaaaa!!

14-bulan 12....daku mendapat kereta pertama PERSONA ELEGANCE hasil titik peluh keje 3bulan..hahaha baru keje 3bulan da kecoh kan..

cukup dah setahun punya diary dalam kamus hidup CIk Azizah ni..
ada kejayaan di capai, tak kurang juga kisah sedih dalam tahun 2010 ini.

nak ckp psl azam daku pasal tahun 2011 ni..
1-nak jadi lebih baik dari tahun2 sebelum ni..
2-nak berjaya dlm kerjaya..dari tak minat daku kena tanamkan minat juga..kerana disini la periuk nasi daku..Insyallah..
3- nak love dengan my hubby lebih dalam lagi..
tahun 2011 adalah tahun ke 9 daku..
(sila ucapkan tahniah untuk daku dan hubby)hahaha..
4-nak mula simpan duit untuk bayar insurans kereta untuk 1st time kalinya..dan mula menabung untuk majlis perkahwinan...Amin doakan ya...
5-nak perbaiki apa yang terlebih terkurang dalam hidup ini..daku sedar daku tak perfect mane pon..

habis sudah 5 perkara...
serba sedikit azam daku untuk tahun 2011 kejap lagi..Insyallah daku pastikan akan menjadi!!Insyallah..
Untuk...kalian di luar sana,
ape pulak azam kalian utk taun 2011 ni??

tepuk dada..tye selera la kan..hehehe

neway..

GOODBYE 2010..WELCOME 2011!!!=)))



Thursday, December 30, 2010

luahan hati......

Salam kalian :)


owah...........daku terasa da bersawang daku punya blog ni..huhuhu
padahal baru 1hari tak mengupdatekan diri..
serius!! rindu giler nak temuramah dengan kalian terhebat daku semua!!

semakin hari semakin sibuk semakin kerja bertambahtambah
semakin berat bahu mengalas tanggungjawab sebagai seorang "misi"!!
lebihlebih lagi barubaru ni daku terpaksa ke "dipaksa" bertukar wad untuk sementara waktu mengantikan staff yang bersalin seramai 4 orang dalam wad lelaki Hosp******
ah.......nama tercalon bertuah ke malang??
Hanya Tuhan yang tahu betapa hati ni merontaronta mintak taknak pergi!!

sebelum ini daku bekerja di wad kanakkanak..sungguh pun kanakkanak begitu cerewet untuk mengendalikannya tetapi daku rasa bekerja disini tidak stress!!
aduhaiiii.......pusing kepala makcik jijah ni haa....baru 2hari daku terasa bahangnya stress belum lagi 2bulan!! hati merontaronta tolong la daku!!

disebabkan kehendak perkhidmatan daku terpaksa turutkan kerana katanya "Kami Sedia Membantu"!!


p/s: terasa nak tukar profesion la...kalian tahu tak ape yang sesuai untuk diploma in nursing tapi taknak keje dalam nursing.... huhuhuhuhu http://www.emocutez.com



Tuesday, December 28, 2010

Sabarlah duhai hati...


Sabarlah duhai hati.
Tak perlu kau tagih cinta manusiawi yang bersifat sementara.

Ada cinta yang lebih kekal abadi buat dirimu.

Ada cinta yang bisa membuatkan kau mengalirkan airmata ketika hati merindui.
Ada cinta yang mampu memberikan ketenangan pada jiwamu ketika kamu dilanda keresahan.

Ada cinta yang boleh kau jadikan tempat merintih bila kesedihan datang menjenguk.

Ada cinta yang mampu memberikan apa sahaja yang kamu inginkan.

Namun, kadang-kadang cintamu itu pasti diuji.
Sekuat manakah cintamu pada-Nya, sehebat manakah kasih kamu pada-Nya.

Ujian datang dalam pelbagai cara.

Hatta sekecil-kecil perkara untuk menilai kesetiaanmu pada-Nya.

Andai kata kuat dan tetap hatimu pada-Nya, maka bergembiralah.

Jika hatimu goyah dan meragui kasih sayang-Nya selepas didatangkan ujian pada dirimu, maka sedarlah bahawa nilai cintamu disisi-Nya masih lemah.

Kembalilah pada cinta-Nya yang lebih agung dari kecintaanmu buat dunia dan isinya.
Sudah menjadi sunnah-Nya, setiap yang bergelar mukmin pasti akan diuji.

Dari ujian itulah, Dia mencari hamba-hamba-Nya yang benar-benar mendambakan keredhaan dari-Nya.

Apakah kau sanggup menghadapi segalaan ujian itu?

Namun, tidak ramai yang mahu mencari cinta yang kekal abadi ini kerana tidak mahu dilanda ujian-ujian ini.

Tidak ramai yang mahu mengeluarkan keringat hatta darah sekalipun untuk merasai manisnya cinta yang bertunjangkan kekuatan aqidah terhadap yang Khalid ini.
Maka sabarlah duhai hati.

Apabila telah kau rasakan manisnya cinta dari sang Pencipta,

maka tak perlu lagi kau kejar cinta manusiawi yang rata-ratanya berlandaskan nafsu semata.

Bila telah kau tetapkan hati untuk mencintai Tuhan sekalian alam, maka itulah sebenar-benarnya kecintaan yang sejati.

Dan dalam perjalanan menelusuri denai cintai terhadap-Nya yang sudah pasti disaluti onak dan duri,
akan didatangkan seorang yang turut sama mencintai-Nya sebagaimana dirimu juga.

Sebagai peneman dan yang akan menyempurnakan sebahagian daripada imanmu.

Yang padanya ada ketenangan dan kebahagiaan berpaksikan Tuhan yang Maha Satu.

Maka sabarlah duhai hati.

Tidak perlu kau gundah gulana andainya kau masih tidak berkasih dengan manusia.

Dia akan datang. Itu sudah pasti.
Namun datangnya tiada siapa yang tahu kecuali Dia sang Pencipta cinta itu.

Moga datangnya cinta insani itu, akan menguatkan lagi kecintaanmu buat sang Pencipta cinta itu sendiri.

Kerana jiwa yang sepi tanpa cinta dan kasih dari-Nya, adalah umpama padang pasir yang kegersangan.





Duhai muslimah.....



diri kita ibarat intan berlian,
lagi di jaga dan di simpan rapi,
lagi tinggi nilainya dan lagi mahal la harganya.
jangan biarkan diri kita
seperti makanan yang dijual ditepi-tepi jalanan,
terdedah dan dipegang-pegang
akhirnya menjadi rosak dan basi,
muslimah,peliharalah aurat dan maruah dirimu...

Saturday, December 25, 2010

JODOH



Siapakah jodoh kita, bila waktunya tiba, di mana akan dipertemukan, apakah ia benar-benar orang soleh? . Semua itu rahsia Allah Swt.

Jodoh adalah Taqdir Allah Swt
Allah Swt menetapkan tiga bentuk taqdir dalam masalah jodoh. Pertama, cepat mendapatkan jodoh. Kedua, lambat mendapatkan jodoh, tapi suatu ketika pasti mendapatkannya di dunia. Ketiga, menunda mendapatkan jodoh sampai di akhirat kelak. Apapun pilihan jodoh yang ditentukan Allah adalah hal terbaik untuk kita.
Allah Swt berfirman: “Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui” (QS. Al Baqarah: 216).
Kita harus terikat aturan Allah. Kita juga dibekali akal untuk memahami aturan-Nya. Ketika kita memutuskan untuk taat atau melanggar aturanNya adalah pilihan kita sendiri. Bagaimana cara kita untuk mendapatkan jodoh adalah pilihan kita. Dengan jalan yang diridhoiNya atau tidak. Tetapi hasil akhirnya Allah yang menentukan.

Kriteria Pasangan Ideal
Nabi bersabda: ”Apabila datang kepada kalian lelaki yang kalian ridhai agama dan akhlaknya,maka nikahkanlah ia (dengan puteri kalian). Sebab jika tidak, maka akan terjadi fitnah dibumi dan kerusakan yang besar”.
Lelaki yang bertaqwa akan mencintai dan memuliakan istrinya. Jika ia marah tidak akan menzhalimi istrinya.
Kaum jahiliyah menikah dengan melihat kedudukan, kaum Yahudi menikah dengan melihat harta, kaum Nasrani menikah dengan melihat rupa, sedangkan umat Islam menikahkan dengan melihat agama.
Nabi bersabda:"Sesungguhnya dunia seluruhnya adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita (isteri) yang sholehah”. Beliau juga bersabda: ”Wanita dinikahi karena empat faktor, yakni karena harta kekayaannya, karena kedudukannya, karena kecantikannya, dan karena agamanya. Hendaknya pilihlah yang beragama agar berkah kedua tanganmu.”
Sulit mencari jodoh bisa jadi karena kriteria terlalu muluk. Janganlah kita menginginkan kesempurnaan orang lain, padahal diri kita tidak sempurna.

Memperluas Pergaulan Sesuai Syar’i
Seringlah bersilaturrahim ke tempat saudara atau mengikuti pengajian. Ustadz, teman, orang tua, saudara, keluarga, dll bisa diminta bantuan.
Haram berpacaran
“Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk.” (QS. Al Israa’: 32). Kita dilarang berkhalwat, memandang lawan jenis dengan syahwat, wanita bepergian sehari semalam tanpa muhrim, dll.
Orang pacaran selalu menutupi kekurangannya dan menampilkan yang baik-baik saja. Cari informasi dari orang dekatnya (saudara, teman, tetangganya). Perlu juga penilaian dari orang tua dan keluarga kita. Biasanya kita tidak dapat melihat kekurangan orang yang kita cintai.

Introspeksi diri
Jika kita ingin mendapatkan jodoh yang shaleh, maka kita harus menjadi orang yang shaleh juga. Allah Swt berfirman: “Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula}” (QS. An Nuur: 26).
Rasulullah Saw bersabda: "Sesungguhnya Allah SWT tidak melihat pada bentuk-bentuk (lahiriah) dan harta kekayaanmu, tapi Dia melihat pada hati dan amalmu sekalian. " (HR. Muslim, Hadits no. 2564 dari Abu Hurairah). Jadi, lelaki atau wanita yang baik menurut pandangan Allah itu adalah lelaki atau wanita yang baik iman dan amalnya.
Secara lahiriah kita perlu menjaga kebersihan, kerapihan dan menjaga bau badan. Bukan berdandan berlebihan (tidak Islami), tapi tampil menarik.

Jangan Mencintai Manusia Secara Berlebihan
“Barangsiapa memberi karena Allah, menolak karena Allah, mencintai karena Allah, membenci karena Allah, dan menikah karena Allah, maka sempurnalah imannya. (HR. Abu Dawud)
Jika kita mencintai manusia lebih daripada Allah, niscaya hati kita akan hancur dan putus asa jika ditinggalkan. Jika kita mencintai Allah di atas segalanya, niscaya kita akan selalu tegar dan tabah karena kita yakin bahwa Allah itu Maha Hidup dan Abadi serta selalu bersama hamba yang Sholeh.

Jika Gagal Berusaha Lagi
Jika kita gagal, jangan putus asa dan minder. Kita harus sabar dan tetap berusaha mendapatkan yang lebih baik lagi. Yakinlah ada yang lebih baik yang sedang dipersiapkan Allah untuk kita.
Para sahabat besarpun mengalaminya. Contohnya Utsman ra yang melamar putri Abu Bakar ditolak, lalu melamar putri Umar juga ditolak, akhirnya malah menjadi menantu Rasulullah Saw.

Masa Penantian Jodoh
Jodoh tidak akan lari dan akan datang pada waktunya. Bersabarlah dan sibukkan diri dengan amal sholeh. Hadapilah dengan sikap tenang, santai, tidak mudah emosi/sensitif, tidak larut dalam kesedihan, tidak berputus asa dan tetap bersemangat.
Rasulullah Saw bersabda: “Sungguh menakjubkan kondisi seorang mukmin. Segala keadaan dianggapnya baik, dan hal ini tidak akan terjadi, kecuali bagi seorang mukmin. Apabila mendapat kesenangan ia bersyukur, maka itu tetap baik baginya dan apabila ditimpa penderitaan ia bersabar maka itu tetap baik baginya.” (HR Muslim)
Gunakan energi kita untuk lebih mendekatkan diri dan mencintai Allah Swt., orang tua, dan umat. Yakinlah dengan keadilan-Nya bahwa setiap manusia pasti memiliki jodoh masing-masing. Yakinlah bahwa semua kondisi adalah baik, berguna, dan berpahala bagi kita. Siap Menerima

Taqdir Allah
Hidup adalah ujian. Bisa saja, takdir jodoh kita bukan orang shaleh. Allah Swt berfirman: “Wahai orang-orang yang beriman. Sesungguhnya di antara pasanganmu dan anakmu ada yang menjadi musuh bagimu, maka berhati-hatilah kamu terhadap mereka… Sesungguhnya hartamu dan anakmu, hanyalah ujian bagimu, dan di sisi Allah pahala yang besar.” (Q.S. At-Taghaabuun: 14-15)
Hal tersebut tetap bisa menjadi kebaikan apabila dijadikan sebagai lahan amal shaleh dan batu ujian untuk meningkatkan keimanan, tawakal, dan kesabaran.

Wanita Melamar Lelaki.
Bukan hal yang dilarang jika wanita menemukan lelaki sholeh dan berinisiatif menawarkan diri dalam pernikahan melalui peran orang yang dipercaya. Khadijah ra melalui pamannya melamar Nabi Muhammad Saw setelah mengetahui akhlak dan agama beliau.

Taqarrub Ilallah
Perburuan jodoh secara syar’i adalah dengan mendekati Allah super ekstra. Caranya dengan bertawasul amal-amal shaleh, tidak hanya ibadah wajib (berbakti kepada orangtua, sholat wajib), juga ibadah sunnah (shoum sunnah, sholat tahajjud/taubat/istikhoroh/hajat/witir/dhuha, tilawah Al Qur’an, istighfar, infaq, dll). Semakin dekat dengan Allah, iman bertambah dan do’a kita semakin terkabul. Usaha yang konsisten, optimis dan prasangka baik akan memudahkan jalan kita. Tidak Putus Asa Berdoa
Bacalah doa: “Ya Rabb kami, anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa”. (QS. Al Furqon: 74).

Doa lebih terkabul pada tempat mustajab, waktu mustajab dan memperhatikan adab berdoa. Berdoalah menurut apa yang diajarkan Allah dan Rasul-Nya. Tempat mustajab: masjid, majlis ta’lim, Arafah, Hajar Aswad, Hijr Ismail, di atas sajadah, dll.
Waktu mustajab: sepertiga malam yang akhir, selesai sholat wajib/tahajjud/hajat, saat sujud/I’tidal terakhir dalam sholat, sedang berpuasa, berbuka puasa, dalam perjalanan, selesai khatam qur’an, hari Jum’at, baru mulai hujan, diantara azan dan iqamat, ketika minum air zamzam, bulan ramadhan/lailatul qodar, antara zuhur dan ashar juga antara ashar dan maghrib, selesai sholat subuh, dalam kesulitan, sedang sakit, sedang ada jenazah.

Adab berdoa: menjauhkan hal yang haram, ikhlas, diawali dan diakhiri tahmid/sholawat, menghadap kiblat, suci dari hadats dan najis, khusyu’ dan tenang, menengadahkan kedua tangan, dengan suara rendah dan pengharapan sepenuh hati, mengulangi berkali-kali, tidak berputus asa, menghadirkan Allah dalam hati, tidak meninggalkan sholat wajib, tidak melakukan dosa besar, tidak minta sesuatu yang dilarang Allah, sambil menangis.

Nabi Musa as berdoa setelah menolong dua perempuan penggembala kambing: "Ya Tuhanku, sesungguhnya aku sangat memerlukan suatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku." (QS 28:24). Allah swt memahami keperluan dan prioritasnya, sehingga tidak saja memberi makanan, tapi juga memberi jodoh, tempat tinggal dan pekerjaan. Wallahu’alam bishawab. 



Thursday, December 23, 2010

Pasangan



Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.” (QS Ar Rum : 21)

Sahabat Hikmah...
Dalam memilih pasangan dan berkeluarga
Tentu kita ingin mendapatkan yang terbaik.
Tetapi kadang kita hanya ingin mempunyai pasangan yang terbaik.
Tetapi diri kita belum baik...
Apakah kita akan mendapatkannya ?
Padahal yang namanya PASANGAN harus SESUAI satu dengan lainnya.

Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat kebesaran Allah.” ( QS Adz Dzariyaat : 49)

Masalah jodoh sudah ditentukan oleh Allah.
Bila kita baik, maka pasangan kitapun akan baik.
Bila kita tidak baik, maka pasangan kitapun akan tidak baik pula.
Laki-laki yang sholeh menjadi pasangan wanita yang sholehah.
Wanita yang sholehah menjadi pasangan laki-laki yang sholeh.
Tidak mungkin laki-laki sholeh memilih isteri yang masih mengumbar aurat.
Dan tidak mungkin wanita sholehah akan memilih suami yang tidak sholat.

LEBAH yang baik akan mendatangi BUNGA yang banyak madunya.
LALAT yang paling menjijikkan akan mendatangi BANGKAI yang sudah busuk baunya.


Jadi marilah perBAIKi diri, niscaya pasangan kitapun akan BAIK.
Jadilah wanita sholehah dan laki-laki sholeh,
niscaya pasangan kita pun akan sama.

”Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula).” (QS An Nur:26)


Wallahu a'lam bi showab
Semoga menjadi HIKMAH

SEGMEN JOM BERKENALAN


Salam kalian :)

daku di tag oleh ayung untuk join segmen ni...
yelah....asyik daku je suke sangat tag dia..ha mek ko...den pulak yang kena...hahaha
ok la segmen ni di anjurkan oleh LOQMAN HAKIM.


Ada 7 soalan yang perlu di jawab..hehehe

-Apakah status anda
emm..status daku sekarang ni "in complicated with............" tgk FB la....add jugak tau..hahaha

-Ceritakan tentang diri anda
lahir kat sarawak,menetap kat Port Dickson..dulu cita-cita nak jadi akauntan, dapat belajar kt Poli PD tp setahun jer...then dpt smbung belaja under SPA8 kt Mahsa kolej..amik nursing..sekarang keje kat Hospital yang ade kt PD tu...hehehe

-Ceritakan tentang Blog anda(promosi la sikit)..
blog daku banyak bercerita tentang kehidupan seharian daku..sume kenangan manis,pahit,berulam jantung ade juga terselit di sini..selain tu daku juga ada bagi pendidikan kesihatan da nama pon nurse kan..kata-kata hikmah juga ada yang menjadi motivasi buat kehidupan seharian kita juga..

-Apa pandangan anda tentang dunia blog?
dunia blog best! dari daku tak kenal camner nak buat blog,asyik baca entry orang lain jer..daku pon join masuk dunia blog..tulis khidupan kita...ternyata dunia blog best sekadar suka-suka..

-Nasihat anda kepada rakan2 yang baru nak wat blog..
pada daku sesiapa yang nak buat blog tu kena rajin la..rajin wat entry...rajin blogwalking dan rajin cari kawan yang sesuai..tu semua kreativiti masing2 dalam penulisan blog..

-Nyatakan keunikan yang terdapat pada blog anda..
blog jijah biasa2 jer...yang penting jijah suke blog jijah warna pink...sedaya upaya cari warna pink gak...hehehe

-Sampai bilakah anda akan menulis blog dan impian anda dalam dunia blog?
selagi ada rindu selagi berdaya daku akan cuba menulis blog yang menceritakan serba serbi tentang kehidupan daku...impian daku,daku akan terus memajukan diri dalam penulisan blog dan berjaya seperti Hanis Zalikha...boleh tak agakagaknya ek..hehehe

Monday, December 20, 2010

Berikanlah kemaafan, walaupun sukar..


Assalamualaikum kalian :)


Semoga Allah terangkan jiwa kita, apabila kita berusaha untuk menerangkannya.
Susahkan nak maafkan orang? Ya. Saya akui susah. Bukan mudah hendak memaafkan orang yang telah melukakan kita.
Yang mungkin memfitnah kita. Yang mungkin menyebar cerita-cerita palsu fasal kita. Yang suka membuat spekulasi dan cerita itu dan ini berkenaan kita. Yang tikam kita dari belakang. Yang khianat kita. Yang tak habis-habis cari fasal dengan kita. Yang itu, yang ini, yang begitu dan yang begini.
Memang susah hendak memaafkan. Saya tidak bohong.
Lebih-lebih lagi apabila kita sudah cuba berlapang dada, berhenti dari meneruskan sengketa, bahkan menghulurkan tangan meminta kemaafan kalau-kalau ini semua dimulakan oleh diri kita, tetapi kita tidak dilayan bahkan semakin menjadi-jadi pula kebencian mereka terhadap kita.
Memang susah. Saya tidak pernah kata senang.
Tetapi berikanlah kemaafan.

Walaupun sukar.
Jangan jual jiwa kamu.

Apakah untungnya kita melenting dengan orang yang melakukan macam-macam pada kita?
Ya, saya faham jiwa kita sakit. Hati kita cedera. Kita terasa. Lagilah kalau orang-orang itu kita sayang sebenarnya. Kita anggap macam keluarga kita. Keluarga mereka pun kita rapati dengan baik, adik beradik mereka pun kita layan dengan baik, bahkan kita pernah memberikan hadiah kepada mereka, dan bertanya pula apa salah kita yang membuatkan mereka tidak suka kepada kita.
Dengan sikap mereka yang masih membenci kita, bahkan cerita 1001 macam berkenaan kita, spekulasi macam-macam, menimbulkan persoalan-persoalan yang membawa fitnah kepada kita, memang kita akan terluka dan sangat-sangat terluka. Ya. Saya faham.
Tetapi perasankah, apabila kita mula ‘membenci’ mereka, rasa ’sakit hati’ dengan sikap mereka, rasa hendak ‘membalas’ apa yang mereka lakukan, tidakkah anda melihat ‘kehitaman’ yang mula ‘menjamah’ jiwa anda?
Tidakkah anda melihat bagaimana syaitan mula ‘memeluk’ jiwa anda?
Tidakkah anda sedar iblis yang sedang ‘mentertawa’kan anda?
Apa bezanya anda, dengan mereka yang melakukan pelbagai perkara kepada anda itu?
Bukankah di dalam jiwa anda juga ada kebencian yang menjijikkan itu?
Bukankah di dalam akal anda, tiada rasional yang menyenangkan itu?
Jangan jual jiwa kita wahai saudara-saudarai yang saya cintai.
Jangan jual jiwa kita.

Biar Allah laknat mereka, biar Allah balas mereka!
Ada yang tersangat terluka, ada yang tersangat sakit hati, mungkin kerana diri sudah berusaha bersungguh-sungguh untuk memperbaiki kesilapan silam diri, mungkin kerana diri sudah berkorban pelbagai perkara agar suasana jernih kembali, tetapi terasa seperti tersangatlah bodoh dirinya dengan segala usaha itu apabila orang-orang itu buat dek sahaja.
Maka diangkat tangan dan berdoa: “Ya Allah, laknatilah mereka. Lihatlah mereka itu Ya Allah. Hitunglah mereka. Balaslah perbuatan mereka. Porak perandakanlah kehidupan mereka!” Dengan air mata kesakitan yang mengalir-alir.
Turunkan tangan kita itu. Hentikan doa itu. Jangan.
Apakah yang sedang ‘memeluk’ jiwa anda ketika anda mendoakan kecelakaan itu?
Adakah orang-orang itu memijak ISLAM anda? Adakah orang-orang itu menghina TUHAN anda? Tidak. Tidak dan tidak. Mereka hanya tidak menyenangi anda. Mereka hanya mengeji anda. Mereka hanya membuat spekulasi berkenaan anda. Mereka hanya memfitnah anda.
“Tapi aku dah usaha baiki diri aku. Ingat senang? Mereka nak apa? Sempurna macam malaikat?”
Ya. Saya faham susah. Saya faham. Saya faham kesakitan itu.
Tetapi kenapa kesabaran itu perlu dihentikan hari ini? Kenapa perlu melayan perasaan ‘terasa bodoh’ itu? Syaitan sedang membolak balikkan anda sebagaimana anak kecil membolak balikkan bola. Syaitan sedang menambah ranting-ranting kayu pada api kecil yang menanti membakar balak.
Tenang wahai saudara saudariku.
Angkat tanganmu kembali. Sebutlah: “Ya Allah, kekalkan kesabaranku. Lapangkan jiwaku. Dan AMPUNkanlah mereka semua itu, sesungguhnya mereka tidak mengetahui. Mereka tidak mengetahui hal yang sebenar. Mereka tidak mengetahui motifku yang sebenar. Mereka tidak mengenaliku secara benar. Maka AMPUNkanlah mereka, dan AMPUNkanlah diriku yang mungkin menyebabkan semua ini berlaku. LAPANGkanlah jiwa mereka untuk menerimaku, dan teruslah LAPANGkan jiwaku untuk menerima mereka.”
Seka air mata tadi.
Macamlah mereka pun tak ada salah. Salah mereka lagi besar!
Kita bengang. Usaha kita untuk berbaik tidak diterima. Alasannya adalah dosa-dosa silam yang entah dari kurun ke berapa. Alasannya adalah alasan rapuh yang sebenarnya dengan beberapa penjelasan semuanya boleh diselesaikan.
Salah silap kita diungkit-ungkit. Kecil dikorek-korek, yang besar lagi digolek-golek. Seakan kita memang tidak berhak untuk berbaik-baik dengan ‘golongan mereka’.
Kita bengang. Kita nak ungkit kesalahan mereka. Ya. Mereka ingat kita tidak tahu semua keaiban mereka?
“Diorang ungkit dosa-dosa aku, aku pun nak ungkit dosa-dosa mereka!”
Oh. Jangan-jangan. Berhenti sebentar. Lihatlah cermin. Lihatlah wajah anda semasa melaungkan ayat itu. Anda sukakah? Adakah itu anda yang anda suka?
Jangan rendahkan martabat anda.
Kita hamba Allah. Yang hendak mengajak manusia kepada kebaikan. Mengapa kita hendak memalukan mereka? Apakah itu membawa kepada kebaikan? Adakah dengan membalas perbuatan mereka dengan perbuatan yang serupa, ia membawa kepada kesatuan? Adakah selepas itu mereka akan baik dengan kita?
Tenang.
Kita selesaikan urusan kita. Mereka, kita doakan agar mereka dapat juga melaksanakannya.
Sahabat saya dari jordan yang menyatakan bahawa tanggungjawab kita dengan saudara kita adalah tanggungjawab kita kepada Allah SWT. Baik kepada saudara kita, membina hubungan yang diredhai Allah dengan mereka, cuba meminta maaf segala kesalahan kita, memaafkan semua kesalahan mereka, itu semua adalah tanggungjawab kita kepada Allah SWT sebenarnya.
Kita bukan mengharapkan kecintaan mereka. Kita bukan mengharapkan kasih sayang mereka. Kita bukan mengharapkan mereka memuji kita.
Kita hanya harapkan keredhaan Allah SWT.
Manakala mereka kepada kita, itu adalah mereka dengan Allah SWT. Mereka maki kita, spekulasi perihal kita, memburuk-burukkan kita, mengeji kita, memfitnah kita, membenci kita, tidak membalas kebaikan-kebaikan kita,tidak hendak melihat kepada perubahan-perubahan kita, itu semua adalah antara mereka dengan Allah SWT.
Mari menjadi ‘ibad Ar-Rahman
‘Ibad Ar-Rahman adalah hamba(yang mengabdikan diri) kepada Ar-Rahman, yakni Allah SWT. Jika kita benar-benar hendak menjadi hambaNya, maka lihatlah salah satu ciri-ciri ‘ibad Ar-Rahman.
“Dan hamba-hamba (Allah) Ar-Rahman (yang diredhaiNya), ialah mereka yang berjalan di bumi dengan sopan santun, dan apabila orang-orang yang berkelakuan kurang adab, hadapkan kata-kata kepada mereka, mereka menjawab dengan perkataan yang selamat dari perkara yang tidak diingini;” Surah Al-Furqan ayat 63.
Dan lihatlah kebenaran bicara saya di atas, dengan kalam Allah SWT ini:
“Jadilah kau orang yang pemaaf, dan suruhlah dengan perkara yang baik, serta berpalinglah (jangan dihiraukan) orang-orang yang jahil (yang degil dengan kejahilannya). Dan jika engkau dihasut oleh sesuatu hasutan dari Syaitan, maka mintalah perlindungan kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui. Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa, apabila mereka disentuh oleh sesuatu imbasan hasutan dari Syaitan, mereka ingat (kepada ajaran Allah) maka dengan itu mereka nampak (jalan yang benar).”Surah Al-A’raff ayat 199-201.
Jadilah pemaaf. Suruhlah perkara yang baik. Berpalinglah dari orang-orang jahil. Kalau dihasut syaitan, maka mintalah perlindungan daripada Allah. Sesungguhnya sekiranya kita benar bertaqwa, hendakkan keredhaan Allah, maka apabila syaitan berusaha ‘memeluk’ kita, maka kita akan ingat bahawa kita hamba Allah, segera kita menjauh dari syaitan dan mengambil jalan yang benar, yakni memaafkan dan mengajak kepada kebaikan.
Terus istiqomah memberikan kebaikan kepada orang lain. Walaupun orang lain membenci kita. Jangan ungkit usaha kita, perubahan kita, kebaikan kita kepada mereka. Mereka bukannya tidak tahu. Dan kita juga tidak buat semua itu untuk keredhaan mereka.
Kita sebenarnya hanya ingin ketenangan di dalam jiwa. Tidak suka sengketa. Tidak suka benci membenci. Tapi dah orang tak mahu. Kita nak buat macam mana kan?
Maka kita doakan agar Allah memperbaiki hubungan kita dengan manusia.
Kita bukan tidak berusaha. Nanti di hadapan Allah kita berdiri, kita boleh bercakap dengan Allah dalam keadaan tersenyum apabila Allah bertanya mengapa hubungan kita dengan mereka itu tidak baik. Kita menjawab: “Saya sudah berusaha ya Allah.” Dengan yakin dan tidak takut.
Semoga anda juga mendapat manfaatnya.